Saturday, 29 September 2012

BAB 4 DILARANG MASUK DALAM HATIKU

BAB 4


Engku Edry Ashman menyikatkan rambut paras bahunya ke belakang sambil merenung penampilannya di cermin kereta. Dia tersenyum menggoda pada cermin. Lagak model terkenal antarabangsa. Keningnya yang tebal dan terbentuk itu dijungkit berulang kali.

Matanya terus meneliti wajahnya dari segenap sudut. Mulutnya segera ditutup kerana terkejut.

'Hah? Ya Ampun! Dahsyatnya! Ish, ish, ishhhh!' Engku Edry Ashman mengelengkan kepalanya berulang kali kerana benar-benar tidak percaya.

'Patutlah ramai perempuan yang selalu usha aku. Rupa-rupanya aku ni terlalu handsome sangat! Memang muka aku sebiji macam Tom Cruise lah! Tak pernah ku pinta dilahirkan sebegini rupa. Tapi nak buat macam mana kan? Menangis air mata darah sekalipun, aku tetap hensem.

Pergi mana pun, mesti gadis-gadis cun dan bini-bini orang pandang aku tak berkelip. Tak payah nak mengorat pun, senyum sikit pun berderet perempuan ikut aku balik. Eh, apasal something wrong pula muka aku ni?'

Engku Edry Ashman mendekatkan hidungnya ke cermin. 'Patutlah nampak kureng, bulu hidung terkeluar pula. Hai, subur pula bulu hidung aku, tahun ni. Agaknya makin meningkat umur, makin subur kot.'Terus saja dicabut bulu hidung itu. Berair mata dibuatnya. 'Demi untuk nampak hensem, aku sanggup korbankan apa saja.'

Setelah berpuas hati membelek mukanya, Engku Edry Ashman keluar dari kereta menuju ke kilangnya. Sementara itu sebelum ke pejabat, dia akan memantau persekitaran kilangnya terlebih dahulu. Tapi tujuannya lebih kepada ingin menggatal.

Kelihatan semua pekerja tidak kira lah, operator ke, QA ke QC ke, juruteknik ke, makcik cleaner sedang sibuk melakukan tugas masing-masing.

Namun kedatangan Engku Edry Ashman terus menukar mood bekerja rajin mereka kepada mood mengatal. Semua pasang mata tertumpu pada Engku Edry Ashman terutama pekerja-pekerja perempuan, terpesona dengan ketampanan lelaki pujaan mereka ini. Engku Edry Ashman tersenyum bangga.

'Hehehe, kan dah cakap? Aku memang hensem. Sebagai bos yang baik dan berhati mulia, biarlah mereka mencuci mata sekejap, merehatkan diri untuk tengok bos mereka yang hensem ini. Aku pasrah dan amat rela sekali. Sekurang-kurangnya lawatan aku ni, akan memberikan semangat untuk mereka lebih tekun bekerja.'

Engku Edry Ashman tersenyum mesra pada mereka semua. Hmm, dah agak, ada yang terjatuh kerusi, ada yang hampir rebah, ada yang menitik air liur, ada yang terlopong sampai nampak anak tekak.

Majoritinya terngangalah, sampai terbau petai dan jering. Terjungkit-jungkit hidung Engku Edry Ashman dibuatnya. Tegak berdiri semua bulu-bulu hidung. Harum sungguh baunya.

"Err, Cik Rose. Macam mana hari ini? Any problem?" Tanya Engku Edry pada leader yang dilantiknya kerana paras rupanya yang agak cantik itu bukan kerana keupayaannya.

Tapi itu dulu, masa perempuan ni masih muda dan bergetah. Sekarang ni rasanya Rose sudah mencecah 30 an. Dah lama juga dia tak usik perempuan ni.

Rose tersenyum gatal-gatal ala manja. Matanya yang berat dengan bulu mata palsu dikerdipnya berulang kali. 'Alamak, terover sangat sampai pedihlah pula mata aku! Ini mesti gam bulu mata palsu termasuk dalam biji mata ni. Mula dah berair biji mata aku.' Rungut Rose.

"Ermm, okey Encik Engku Edry. Tak ada masalah," Jawab Cik Rose dengan ramah mesra. Engku Edry Ashman mengangguk tanda memahami.

Sambil mata memantau stok-stok pekerja baru yang cun-cun. Dengar kata pembantunya Khairul, ada lima orang pekerja baru pada bulan ini.

'Sabar Edry, habiskan dulu stok di Kilang King. Barulah cari koleksi baru kat sini pula. Si Rose ni apahal? Tersenyum sengih, nak goda akulah tu, hmm, jangan berangan sebab aku dah muaklah nak pakai kau! Dah tua bangka!' gumam Engku Edry Ashman dalam hati.

"Hmm, okey. Teruskan kerja seperti biasa." Engku Edry Ashman meninggalkan kawasan kilangnya. Hampir nak tergelak pula melihat pekerja-pekerjanya yang masih belum melarikan mata dari memandang wajahnya yang dia amat sedar bahawa tersangat tampan.

Sebagai membalas jasa pekerja-pekerja yang over excited memujanya itu, Engku Edry Ashman berpaling semua ke arah mereka sambil melemparkan senyuman yang dirasakan paling menawan.

Kakinya terus melangkah yakin, biarpun mata ralit melayan semua pekerjanya itu. Dia tersengih lucu, seronok menjadi jejaka idaman malaya. Setelah kelibatnya mula hilang dari pandangan pekerja-pekerja itu di sebalik gerbang, Engku Edry Ashman berpaling ke depan. Tiba-tiba buk!

Kepalanya terlanggar dinding. Mereng sebentar Engku Edry Ashman di buatnya lalu terus jatuh terduduk. Engku Edry ternampak ada bintang sedang berpusing-pusing di depan matanya. Toing....toing...toing....

"Tuan, Tuan ngak apa-apa?" Makcik Cleaner yang sedang mop lantas menghampiri Engku Edry Ashman yang nampak 'lost and not found' itu dengan cemas.

Engku Edry Ashman mengetuk kepalanya, membetulkan fius-fius otak yang longgar.

'Malunya aku! Mujurlah pekerja lain tak nampak, cuma makcik cleaner ni je! Kalau tak mana aku nak sorok muka aku yang hensem ni? Aduyai!'

Engku Edry Ashman tersenyum sengih. Cari alasan untuk covel line. Biasalah bakat otak pembelit memang sudah menjadi darah dagingnya.

"Saya okey, jangan risau mak cik. Sebenarnya, saya baru errr, belajar ilmu kebal. Jadi, nak test tengok dahi saya ni boleh tahan ke tak? Itu yang saya hantuk kat dinding tadi. Wow! Ternyata berkesan ilmu kebal saya tu! Tengok makcik, jangan kata nak luka, lebam pun tak ada makcik. Yes!!! Makcik mesti gembira bersama saya, saya dah berjaya jadi manusia kebal," Engku Edry Ashman bergembira mengangkat tangannya merayakan kemenangannya itu.

Makcik Clener itu turut bersorak.

"Ya ampun, betul ke tuan? Tuan telah berjaya mengkebalkan diri tuan. Tahniah tuan, tahniah! Saya tumpang berbangga, tuan!" Berkerut dahi Engku Edry Ashman dibuatnya melihat betapa over nya makcik clener itu.

Berseronok sakan, melompat-lompat, siap lambung-lambung mop lagi, malangnya mop itu jatuh atas kepala makcik clener itu. Dah rupa rambut palsu pula. Macam-macam gelagat pekerja aku!

Terus Engku Edry Ashman berundur dan melangkah ke pejabat dengan kadar segera sebelum makcik Cleaner itu berhenti berseronok. Apalah malang nasib dia, pagi-pagi sudah terjadinya peristiwa yang cukup memalukan. Janganlah ada orang lain yang nampak.




Dalam
kesibukan Engku Edry Ashman memeriksa fail-fail klien, pintu biliknya di ketuk-ketuk. Muncul Khairul, pembantu peribadinya yang datang agak lewat hari ini. Khairul merupakan pemandu merangkap PA nya. Khairul merupakan kawan baiknya yang sering dijadikan tempat untuk mengadu masalah. Orang kata penasihat pun ya, penjahanam pun ya juga.

"Hello bos!!" Tegur Khairul yang sentiasa happy good lucky itu.

"So, dah hantar nenek kau pergi KLIA?" Soal Engku Edry Ashman yang bermurah hati menaja nenek Khairul ke Makkah untuk menunaikan umrah.

Pada suatu hari yang hening, dia telah melawat nenek Khairul yang sakit tua, tiba-tiba nenek Khairul menyatakan hasrat untuk pergi ke Makkah.

Engku Edry Ashman yang rasa kasihan akhirnya menaja saja percutian nenek Khairul. Tapi kata Khairul, Makkah adalah tempat umat Islam beribadat dan menunaikan haji untuk melengkapkan rukun Islam yang ke lima. Entahlah, dia bab-bab agama, usah ditanyalah. Memang dia tak tahu apa-apa langsung.

"Settle! Thanks bos, sudi kabulkan impian nenek saya." balas Khairul yang terharu dengan kebaikan Engku Edry Ashman.

Biarpun banyak mengikut perangai hantu, jin dan syaitan, namun ternyata masih ada sikap terpuji dalam diri Engku Edry Ashman. Dia memang pemurah dan baik hati juga.

"No problem, bukannya mahal pun. Eh, mana stok pekerja baru? Kau cakap ada lima orang? Aku dah tak sabar nak tengok ni? Cun-cun tak?" Soal Engku Edry Ashman menjungkitkan keningnya menandakan dia sudah miang keladi. Faham sangat Khairul akan penyakit majikannya ini.

"Ada bos. Saya dah siap packing untuk bos. Nah ini, ada lima pekerja baru. Tapi bos, kebanyakan bini orang. Ada dua orang je anak dara, tapi kurang cun lah. Saya rasa stok kat Kilang Sharp lagi panas-panas bos. Saya ada bawa maklumatnya. Ini cuba bos tengok! Melentik semuanya!" Khairul menghulur dua fail pekerja baru. Engku Edry Ashman membelek fail pekerja kilang ini dahulu.

"Ini ada yang cantik. Siti Amila kan? Lantaklah, bini orang pun. Janji cun je memang aku sapu.Lagipun, bukan susah nak tackle pun perempuan ni, senyum sikit pun, dah ikut aku balik. Anak dara ni, boleh tahan juga Khairul. Hmm, Siti Fariha! Yang Farisa ni, tak cukup cunlah. Tak mahulah aku!

Sekarang aku nak habiskan dulu stok aku kat Kilang King. Baru aku kacau Siti Fariha dan Siti Amila! Lepas ni, sasaran aku yang seterusnya Kilang Nippo!" Engku Edry Ashman tersenyum bangga.

Berbekalkan asetnya yang ada ini, senang-senang saja dia mendapatkan mana-mana perempuan yang dia inginkan. Dia gemar 'makan' pekerjanya sekadar suka-suka dan berseronok. Ada juga kalangan artis dan model-model popular pun selalu disebatnya juga.

Lagipun, perempuan zaman sekarang ni, bukan susah pun nak bawa ke bilik tidur, kadang-kadang mengayat sikit pun dah cair. Memang dia kaki betina, siapa yang berani menghalang kehendaknya. Dia memang 'playboy' termasyur di Penang ini.

Telefon berbunyi. Engku Edry Ashman yang menjawab nampaknya terkejut besar. Terus sahaja mengajak Khairul mengikutnya pulang ke Villa Sentosa dengan kadar segera. Dalam perjalanan teringat pula, pertelingkahan terakhir dia dengan isterinya pada minggu yang lalu.

2 comments:

Fella Novella said...

aduh, lelaki mesti playboy! ishishish

Iffah Afeefah said...

uih ade cite bru ni