Thursday, 11 October 2012

PENAWAR TANGISKU

PROLOG


"Abang minta maaf Mun,abang terpaksa mungkiri janji setia kita. Abang inginkan zuriat Mun. Tapi dah hampir 6 tahun kita kahwin, Mun masih tak dapat bagi abang zuriat sedangkan kita dah puas beriktiar. Abang betul-betul ikhlas kahwin dengan Kartika. Abang berjanji, abang akan berlaku adil." Pinta Johari pada isterinya yang sudah lencun dengan air mata.

Dia sedar tiada wanita yang mahu berpoligami. Dia juga sedar yang bermadu juga bagaikan sumpahan untuk setiap kaum wanita. Namun sebagai lelaki, dia tidak boleh menipu diri sendiri. Dia mencintai dua wanita dalam masa yang sama. Kartika adalah cinta pertamanya. Namun, kerana cinta yang terhalang dek kerana orang tua Kartika menyebabkan hubungan mereka terpaksa diputuskan. Akibat dari kekecewaan itu, Johari mengahwini Maimun yang merupakan pilihan keluarganya.

Kartika kembali semula dalam hidupnya apabila kedua ibu bapanya meninggal dunia. Kartika juga yang memberikan dia nafas untuk meneruskan perniagaannya yang hampir bankrap. Kini syarikat barunya, adalah hasil budi baik Kartika padanya. Cinta mereka bagaikan kembali tersulam. Sukar untuk menolak cinta itu kerana sudah bermukim di dada.

"Terpulang pada abang. Mun, dah tak ada perkataan yang sesuai lagi untuk dikatakan, sebab hati Mun dah terluka. Mun nak bercerai, Mun tak sanggup dimadukan." Pinta Maimun dengan hati yang sangat terluka. Begitu mudah suaminya memberi alasan sebegini padanya. Dia langsung tidak boleh menerimanya sampai bila-bila.
 
Tergamak Kartika dan Johari mengkhianatinya. Bernikah senyap-senyap di Thailand. Tidak menyangka kebaikan Kartika selama ini, hanya lakonan semata-mata. Perempuan tak guna itu merampas suaminya hanya kerana dia tidak mampu memberikan zuriat.

Johari tergamam mendengarnya. Tidak, dia sayangkan Maimun. Dia tidak sanggup melepaskan isteri pertamanya.

"Mun, jangan buat abang macam ni. Abang cintakan Mun, abang sayangkan Mun. Abang tak ada niat nak mengkhianati Mun. Ini semua takdir Mun, percayalah abang." Rayu Johari.

"Buat apa nak simpan Mun lagi? Mun ni tak berguna kan? Tak boleh nak bagi abang zuriat. Mun ni perempuan mandul! Abang jangan cuba nak berjanji, Mun rasa abang tak akan dapat berlaku adil pada Mun. Bila perampas tu, dah berjaya bagi abang anak, abang dah tak akan ingat Mun lagi dah. Mun tak mahu, kat akhirat nanti, abang menanggung beban dosa ni.

Sekarang, ni Mun dah tekad. Mun nak cerai juga...! Wekkk!!!" Tiba-tiba Maimun terasa mual dan mahu muntah. Terus saja dia berlari ke singki dan mengeluarkan segala isi perutnya. Johari turut berasa bimbang segera mendapatkan isterinya itu.

"Mun....kenapa Mun? Mun....?" Panggil Johari dengan cemas.

Berulang kali Maimun muntah akhirnya, Maimun terkulai kerana pengsan. Johari panik dan cemas melihat keadaan isterinya itu. Meluru dia pada Maimun, terus sahaja Johari membawa isterinya ke klinik dengan hati yang bimbang.



Maimun mengusap perutnya yang belum kelihatan. Berita baik namun datang pada waktu yang salah. Dia mengandung? Akhirnya impiannya ingin bergelar ibu akan tercapai. Namun, dia telah kehilangan suaminya. Suaminya telah menduakannya hanya kerana dia tidak mampu memberikan zuriat. Tapi kini, dia telah mengandung. Dia berjaya membuktikan yang dia tidak mandul.

Air mata mengalir lesu. Anak ini, anak ini akan menjadi kekuatannya untuk berjuang dalam nafas hidup. sesukar mana pun langkah yang bakal diatur selepas ini, dia akan cuba menguatkan semangatnya demi anak ini.

"Mun, abang minta maaf Mun. Abang tahu abang dah lukakan hati Mun. Tapi semuanya dah berlaku Mun. Janganlah kita berpisah, anak ni anak kita.. abang sayangkan Mun dan anak kita. Abang minta ampun Mun, tolong jangan minta perpisahan dari abang....demi anak ni, Mun sendiri tau kan impian abang,"Johari merayu pada isterinya ini yang nampaknya semakin tawar hati dengannya.

"Selepas saya melahirkan anak ni, kita bercerai." Balas Maimun.

"Mun, abang minta ampun Mun...jangan buat abang macam ni Mun. Tolonglah Mun," rayu Johari dengan hati yang sangat pedih.

Dia akan terus memujuk hati isterinya yang terluka. Betapa bahagianya dia kerana Maimun akhirnya hamil setelah 6 tahun mereka berkahwin. Johari sedar akan salahnya, namun dia tidak akan biarkan Maimun berundur dari kehidupannya.



 

2 comments:

Ainaa Mastura said...

best akak!:)

norihan mohd yusof said...

isteri mane lh yg sanggup bile kasih suami terbelah dua,biar pun bersebab.. namun hati tetap terluka...