Friday, 7 December 2012

PENAWAR TANGISKU BAB 3


Ya Allah, masinnya mulut aku!!  Dania menelan air liurnya.  Dia memerhati sekitarnya.  Tiada kereta mahupun motosikal yang melewati jalan.   Ya Allah, apa aku nak buat ni?  Serta merta dia tenggelam dalam situasi cemas dan mendebarkan kerana pertama kali dia menyaksikan kemalangan secara langsung di depan matanya.
            Dania meluru ke arah kereta itu dan segera dia menunduk untuk melihat mangsa kemalangan.  Kelihatan sepasang suami isteri bermandian darah terperosok di dalam kereta itu.
            Dania menekup mulutnya kerana terlalu terkejut. 
            “Err....encik....encik!!” Panggil Dania dengan kuatnya.  Sambil itu matanya meliar mencari kelibat manusia disekitar tempat kejadian.
            “Ya Allah....apa aku nak buat ni?  Tolong.....!!!  Tolong!!!!”  Dania menjerit meminta pertolongan.  Tiba-tiba dia terbau sesuatu, petrol kereta mula tumpah atas jalan. 
            Dania memegang kepalanya, Ya Allah.....!!  Janganlah kereta ini terbakar pula kat sini.
            “Encik,...encik....” Lelaki itu bergerak sedikit begitu juga pasangannya.
            “To....tolong...kami nak....”pinta lelaki itu dengan nada suara yang lemah. Dania tiba-tiba terpandangkan seketul batu sebesar penumbuk lalu dia mengambil batu itu.
            “Encik tutup mata ya?  Saya nak pecahkan cermin kereta ni.  Encik dan isteri encik kena keluar segera! Bimbang kalau kereta ni meletup ke, terbakar ke?”
            Pranggg!!! Cermin kereta akhirnya berjaya dipecahkan. Dania menggunakan sekuat tenaganya untuk menarik mangsa keluar melalui cermin depan yang sudah dipecahkan.
             Dania menarik isteri mangsa terlebih dahulu, dengan berhati-hati kedengaran suaranya mengaduh sakit.  Penuh berhati-hati Dania mengeluarkan isterinya dari kereta.  Berat gila badan makcik ni, namun digagahi juga.
            “Sabar...ya puan....”sempat lagi Dania turut sama berkongsi sakit itu.  Berjaya!  Kemudian  Dania mengeluarkan suami mangsa pula.  Syukur alhamdullilah, berjaya juga walaupun tangannya berdarah. 
              Syukur alhamdullilah, Dania berjaya menyelamatkan mereka berdua.  Dania mengurut dadanya tanda lega. Mujurlah kereta itu masih belum terbakar ataupun meletup.
            Isteri mangsa terbaring lemah dengan kecederaan di kepalanya, manakala suaminya mengalami kecederaan di kaki dan tangannya.
            “Syukur alhamdullilah. Encik...tunggu di sini ya?  Saya pergi dapatkan bantuan...” Dania segera berlari ke arah basikalnya lalu mengayuh basikal menuju ke telefon awam yang terletak di hujung jalan sana.  Namun, dia benar-benar kecewa dan marah apabila telefon itu rosak dan tidak dapat digunakan. 
            Ya Allah, apa aku nak buat ni?  Pergi minta bantuan orang lah!  Dalam kekalutan Dania mencari bantuan, toyota Harier milik Khaliff berhenti disisinya.
            “Dania, kenapa ni?  Awak nampak cemas sangat ni? Ya Allah, darah!  Kenapa dengan awak ni?  Jatuh basikal ke? Mari saya bawa awak ke hospital...” Khaliff menarik lengan Dania dengan segera.  Dania segera menahan sambil menarik nafas yang tercungap-cungap keletihan.  Dania hanya mampu mengelengkan kepalanya dulu.
            “Bukan darah saya, tapi ada orang kemalangan kat hujung jalan sana tu.   Mangsa cedera parah, keretanya terbalik.  Phone ni rosak, saya tak tahu nak buat apa ni?  Tolong Khaliff, saya buntu!!” Dania mengurut dadanya berulang kali.
            “Ya Allah, jom kita ke sana sekarang.  Basikal ni, awak letak dulu kat sini.  Mari naik kereta saya!  Saya call ambulans sekarang!”
            Sampai ke tempat kemalangan, Khaliff benar-benar terkejut. Rupa-rupanya umi dan babahnya yang menjadi mangsa kemalangan itu.   Mengucap panjang Khaliff.












Bab 3



            Sudah hampir dua jam umi dan babah Khaliff dirawat dalam wad kecemasan.  Khaliff benar-benar risau dan tidak senang duduk.  Sekejap bangun, sekejap berdiri,  mundar mandir dia ke sana ke mari. 
            “Sabarlah awak.  Banyakkan berdoa agar umi dan babah awak selamat.” Dania juga turut mengikut Khaliff ke hospital kerana dia benar-benar risaukan keadaan mangsa kemalangan yang diselamatkan itu.  Lagipun, Khaliff yang memintanya memangku uminya yang luka parah di kepala.
            Begitu kusut dan serabut sekali diri Khaliff tatkala ini.  Dia benar-benar diamuk resah dan bimbang.
            “Terima kasih Dania kerana dah selamatkan nyawa umi dan babah saya.  Kalau awak tak keluarkan mereka dari kereta tu, saya tak tahulah bagaimana nasib mereka.  Saya berhutang nyawa dengan awak. Kereta tu pun, dah terbakar.” Ucap Khaliff dengan suara yang begitu lirih.  Matanya sarat dengan kesedihan dan kerisauan.
            “Sabarlah awak. Awak jangan risau, saya yakin mereka akan selamat.  Banyak-banyakkanlah berdoa...”
            Syukur alhamdullilah, doktor yang merawat umi dan babah Khaliff memaklumkan yang  mereka selamat serta tiada kecederaan yang serius.  Babah Khaliff telah pun sedar dan tulang tangannya patah manakala uminya masih belum sedar tapi pendarahan di kepalanya sudah berhenti dan dia dilaporkan stabil.

Dania dan Khaliff masuk melawat umi yang masih belum sedar kemudian melawat babah Khaliff pula yang sudah pun sedar.
            “Babah...babah okey?”Soal Khaliff dengan risau.  Johari tersenyum kemudian matanya tertancap ke arah seraut wajah yang sudah berjasa kepadanya.
            “Babah okey.  Nak..., terima kasih kerana selamatkan pakcik dan makcik.  Budi baik anak, hanya Allah sahaja yang membalasnya...”ucap Johari dengan penuh terharu.  Dania tersenyum.
            “Yang penting pakcik dan makcik selamat.  Saya hanya menolong sekadar yang termampu sahaja.”Luah Dania dengan lembut.
            Johari mengangguk.  Tiba-tiba Dania teringatkan sesuatu.  Mulutnya terlopong dan mukanya cemas.
            “Ya Allah, dah lama saya kat sini.  Saya tinggalkan ayah saya sorang-sorang...”kata Dania dengan wajah risau.  Bimbang dengan keadaan ayahnya yang lumpuh itu menguruskan dirinya seorang diri.
            “Jom saya hantarkan awak balik. Babah, Khaliff hantarkan Dania pulang.  Nanti Khaliff datang semula..”


“Ya Allah...!!” Terbeliak mata Dania melihat kepulan asap yang terbit dari api yang marak, begitu rakus menjilat rumahnya.  Dania segera berlari keluar dari kereta.  Jantungnya bagaikan tercampak keluar, dia benar-benar cemas dan bimbang dengan keselamatan ayahnya.
            “Ayah...............!!!!!”  Jerit Dania dengan kuat sekali.  Air mata terus jatuh berjuraian ke pipi.  Pihak bomba dan penyelamat sedang bertungkus lumus memadamkan api.  Dania terus menjerit-jerit dan berlari pantas ke arah rumahnya.  Tiba-tiba badannya disambar.  Dania terus meronta-ronta sambil matanya tidak lepas-lepas memandang ke arah rumahnya yang sedang dijilat api yang marak itu.  Dia memikirkan betapa menderitanya ayahnya yang terpaksa menahan kepanasan.  Ya Allah selamatkan ayah aku....
            “Lepaskan saya....ayah saya ada kat dalam tu....ayah saya lumpuh, macam mana dia nak selamatkan dirinya...Ya Allah....Ayah....Tunggu Nia, Nia nak selamatkan ayah....Ayah....” Dania terus meraung.  Khaliff terpaksa memeluk Dania yang sudah seperti hilang akal itu.
            Dania terus meratap sayu, menangis dan meraung sekuat hatinya.   Ayahnya tidak dapat diselamatkan kerana api sudah semakin marak menjilat rumah Dania.

5 comments:

Farra DeLee said...

sambung lagi kak Mia

SaM said...

kasihannya Dania...x sabar nak tahu kisah selanjutnya

Anizs Rahman said...

salam..best la k.mia..nak lgi..;)

Anizs Rahman said...

bestt la..nk lgi k.mia

norihan mohd yusof said...

itu lh takdir ketentuan ilahi...dgn menyelamat kn org lain dlm kemalangan dania kini adelh yatim piatu...seolah bertukar ajal..namun usah lh nia menyalah kn diri dgn pemergian bapa tercinta.ape pun yg terjadi sume adelh ketentuan ALLAH SWT,pasti ade hikmah nye atas ape pun pemberian pd hamba nye..bartabah lh dania,setiap ape yg ALLAH beri kn pd hamba nye ia pasti kite masih bolih meredhai nye...dn mampu sebagai hamba nye.amin...